Apa yang terjadi saat manusia sekarat?

Sumber: https://www.bbc.com, dan Versi Inggris di sini

Sejumlah orang mengatakan saat sekarat seseorang akan merasa bahagia. Apa itu benar?

Orang-orang sering mengira bahwa kehidupan adalah pertempuran melawan kematian. Tetapi apakah mungkin berdamai dengan kematian?

Sebagai ahli perawatan paliatif, saya pikir proses kematian terjadi dua minggu sebelum kita meninggal.

Selama masa ini, orang cenderung kurang sehat. Mereka biasanya berjuang untuk berjalan dan sering mengantuk – berjuang untuk terjaga untuk periode yang lebih pendek.

Menjelang hari-hari terakhir kehidupan, kemampuan menelan tablet atau mengonsumsi makanan dan minuman menghilang.

Sekitar waktu inilah para ahli perawatan paliatif mengatakan orang sedang “sekarat aktif”, dan kami biasanya berpikir ini berarti mereka memiliki dua hingga tiga hari untuk hidup.

Keterangan gambar,Orang-orang mengatakan bahwa mungkin juga ada peningkatan endorphin sebelum seseorang meninggal.

Namun, sejumlah orang akan melalui seluruh fase ini dalam sehari.

Dan beberapa orang benar-benar dapat bertahan di puncak kematian selama hampir satu minggu sebelum mereka mati, sesuatu yang biasanya sangat menyusahkan keluarga.

Jadi hal yang berbeda terjadi pada tiap-tiap orang dan kami tidak dapat memprediksinya.

Momen kematian sebenarnya sulit untuk diuraikan.

Tetapi dalam penelitian yang belum dipublikasikan oleh kelompok saya sendiri menunjukkan, semakin dekat seseorang dengan kematian, bahan kimia akibat stres tubuh semakin meningkat.

Untuk orang dengan kanker, dan mungkin orang lain juga, penanda inflamasi pada tubuh meningkat. Keadaan itu biasanya terjadi ketika tubuh melawan infeksi.

Keterangan gambar,Norbert Schemm, 87 tahun, dikelilingi oleh orang-orang tercinta di saat-saat terakhirnya.

Orang-orang mengatakan bahwa mungkin juga ada peningkatan endorfin sebelum seseorang meninggal.

Tapi kami tidak tahu apa hal itu benar karena belum ada yang mengeksplorasi kemungkinan ini.

Sebuah studi di 2011, bagaimanapun, menunjukkan kadar serotonin, zat kimia otak yang juga dianggap berkontribusi terhadap perasaan bahagia, berlipat tiga kali di otak enam tikus yang diuji coba ketika mereka mati.

Kita tidak dapat mengesampingkan bahwa sesuatu yang serupa dapat terjadi pada manusia.

Ini adalah hal yang menarik diteliti dan teknologi untuk melihat kadar endorphin dan serotonin pada manusia memang ada.

Namun demikian, mendapatkan sampel berulang, terutama darah, pada jam-jam terakhir kehidupan seseorang menantang secara logistik.

Mendapatkan dana untuk melakukan penelitian ini juga sulit.

Di Inggris, penelitian kanker pada 2015-2016 diberi dana £580 juta ($756 juta) sedangkan penelitian perawatan paliatif diberi dana kurang dari £2 juta ($2,6 juta).

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa obat penghilang rasa sakit seperti morfin akan mencegah endorfin diproduksi.

Keterangan gambar,Theresa Meehan ingin menikmati minuman terakhirnya, Baileys, bersama keluarganya di saat-saat terakhir hidupnya.

Rasa sakit tidak selalu terjadi ketika orang meninggal.

Pengamatan dan diskusi saya dengan kolega menunjukkan bahwa jika rasa sakit tidak terjadi pada seseorang sebelumnya, itu tidak akan menjadi masalah selama proses kematian.

Kami tidak tahu mengapa itu terjadi -mungkin itu terkait dengan endorfin. Sekali lagi, belum ada penelitian yang dilakukan mengenai hal ini.

Ada sejumlah proses di otak yang dapat membantu kita mengatasi rasa sakit yang parah.

Inilah sebabnya mengapa tentara di medan perang sering tidak merasa sakit ketika perhatian mereka dialihkan.

Penelitian oleh Irene Tracy di University of Oxford menunjukkan kekuatan yang menakjubkan dari plasebo dan kepercayaan agama dalam mengatasi rasa sakit. Meditasi juga dapat membantu.

Pengalaman gembira

Tapi apa yang bisa menyebabkan pengalaman euforia selama kematian, selain endorfin?

Saat tubuh dimatikan, otak terpengaruh. Ada kemungkinan bahwa hal ini memengaruhi pengalaman yang kita alami saat kematian.

Ahli neuroanatom Amerika Jill Bolte-Taylor menggambarkan dalam sebuah pembicaraan TED bagaimana dia mengalami euforia dan bahkan “nirwana” selama sekarat, di mana belahan otak kirinya, yang merupakan pusat logika dan pemikiran rasional, tidak bekerja setelah stroke.

Menariknya, meskipun cedera Bolte-Taylor ada di sisi kiri otaknya, cedera di sisi kanan otak juga dapat meningkatkan perasaan yang membuatnya merasa dekat ‘dengan kekuatan yang lebih tinggi’.

Ketika kakek saya meninggal, dia mengangkat tangan dan jarinya seolah menunjuk seseorang.

Ayah saya, seorang Katolik yang taat, percaya bahwa kakek saya melihat ibu dan nenek saya. Dia meninggal dengan senyum di wajahnya, yang membawa kepastian mendalam pada ayah saya.

Keterangan gambar,Proses kematian sakral bagi umat Buddha, yang percaya bahwa kematian memberikan potensi besar bagi pikiran.

Sementara, proses kematian sakral bagi umat Buddha, yang percaya bahwa kematian memberikan potensi besar bagi pikiran.

Mereka melihat transisi dari kehidupan ke kematian sebagai peristiwa terpenting dalam hidup- saat itulah mereka membawa Karma dari kehidupan ini ke kehidupan lain.

Namun, itu tidak berarti bahwa orang yang beragama pada umumnya memiliki pengalaman kematian yang lebih menyenangkan.

Saya telah menyaksikan para imam dan biarawati sangat cemas ketika mendekati kematian, mungkin mereka khawatir akan catatan moral mereka dan takut menerima hukuman.

Pada akhirnya, setiap kematian berbeda – dan Anda tidak dapat memprediksi siapa yang akan mengalami kematian secara damai.

Saya pikir beberapa dari mereka yang saya saksikan mati tidak mengalami manfaat dari peningkatan endorfin.

Saya ingat sejumlah orang muda dalam perawatan saya, misalnya, yang merasa sulit untuk menerima bahwa mereka sedang sekarat.

Mereka yang saya lihat mungkin memiliki pengalaman luar biasa menjelang akhir hidup umumnya adalah mereka yang, entah bagaimana, menerima kematian dan berdamai dengan hal yang tak terhindarkan itu.

Perawatan mungkin penting di sini – sebuah studi terhadap pasien kanker paru-paru yang menerima perawatan paliatif dini ditemukan lebih bahagia dan hidup lebih lama.

Saya ingat seorang wanita yang sakit dan terpaksa menerima nutrisi melalui selang nadinya.

Dia menderita kanker ovarium dan tidak bisa makan. Orang yang diberi makan seperti ini berisiko mengalami infeksi serius.

Setelah infeksi kedua atau ketiga yang mengancam jiwanya, dia berubah. Perasaan damai yang berasal darinya bisa dilihat.

Dia berhasil pulang dari rumah sakit untuk waktu yang singkat dan saya masih ingat dia berbicara tentang keindahan matahari terbenam.

Orang-orang ini selalu melekat dalam pikiran saya dan mereka selalu membuat saya merenungkan hidup saya sendiri.

Pada akhirnya, kita hanya tahu sedikit tentang apa yang terjadi ketika seseorang sekarat.

Setelah 5.000 tahun ilmu pengobatan, kami dapat memberi tahu Anda bagaimana Anda mati karena tenggelam atau serangan jantung, tetapi kami tidak tahu bagaimana Anda mati karena kanker atau radang paru-paru.

Keterangan gambar,Pada akhirnya, setiap kematian berbeda – dan Anda tidak dapat memprediksi siapa yang akan mengalami kematian secara damai.

Yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah menggambarkannya.

Penelitian saya difokuskan pada upaya untuk menghilangkan mitos mengenai proses kematian, memahami biologi dasar dan mengembangkan model yang memprediksi minggu-minggu terakhir dan hari-hari kehidupan.

Pada waktunya, kita juga bisa meneliti peran endorfin dalam jam-jam terakhir kehidupan.

Mungkin saja kita mengalami saat kita yang paling kelam di saat-saat antara hidup dan mati.

Tapi itu tidak berarti kita harus berhenti melawan kematian.

Seperti yang dikatakan oleh diplomat Swedia Dag Hammarskjöld: “Jangan mencari kematian. Kematian akan menemukanmu. Carilah jalan yang menjadikan kematian sebagai pencapaian. “

Seamus Coyle adalah peneliti klinis di University of Liverpool.

Comments

comments

Add Comment